Papuaekspose.com – Kepala Bappeda Kabupaten Mimika Yohana Paliling menyebut mengingat mayoritas Orang Asli Papua (OAP) berada di dua lokasi yakni wilayah pesisir dan pegunungan maka Pemkab Mimika, Provinsi Papua Tengah memfokuskan penyerapan dana otonomi khusus (otsus) untuk kedua wilayah tersebut.

Selain itu, menurutnya tujuan otsus sudah jelas yakni untuk memberdayakan OAP dari semua sisi.

“Otsus bertujuan untuk menyejahterakan OAP melalui pembangunan infrastruktur, mengembangkan sumber daya manusia, kesehatan serta ekonomi kerakyatan,” katanya.

Menurut Yohana, pemerintah lebih banyak melakukan kegiatan pemberdayaan ke wilayah pesisir dan pegunungan karena sebagian besar masyarakat Mimika hidup di sana.

“Ada 16 Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang berkolaborasi untuk memberdayakan masyarakat kampung dalam mencegah dan menurunkan angka stunting di Kabupaten Mimika,” ujarnya.

Dia menjelaskan ada 11 kampung di daerah ini yang telah terdeteksi sebagai lokasi khusus penanganan stunting, sehingga pemerintah memberi perhatian serius untuk hal ini.

“Dari 30 kasus stunting kami targetkan di 2024 menurun ke angka 18, jika memungkinkan menjadi 16 akan lebih baik dan itu membutuhkan perjuangan yang keras,” katanya lagi.

Dia menambahkan pagu dana otsus 2025 masih sama dengan 2024 yakni block grand 1 persen atau Rp106.946.803.000 dikelola oleh sembilan OPD; spesifik grand 1,24 persen atau Rp129.377.587.000 dikelola oleh 13 OPD dan DTI Rp28.307.135.000 yang dikelola dua OPD.

“Jadi total pengampu otsus 2024 dan 2025 tetap dikelola oleh 22 OPD, sebesar Rp264.631.525.000, dan untuk 2025 kita tetap fokus kolaborasi OPD dan stakeholder untuk menurunkan angka stunting, inflasi, maksimalkan pelayanan publik terutama yang masuk dalam standar pelayanan minimal di OPD teknis,” ujarnya lagi.