Jayapura – Kelompok Sipil Bersenjata (KSB) diduga telah menyebar berita hoaks yang menampilkan foto seorang WNA memegang tiang bendera Bintang Kejora (BK), dimana WNA yang ditampilkan dalam foto tersebut diungkap sebagai Pilot Susi Air yaitu Philip Mark Mehrtens berkebangsaan Selandia Baru.

Hal itu diungkapkan Pangdam XVII/Cenderawasih Mayjen TNI Muhammad Saleh Mustafa. “Berita yang tersebar di media sosial itu disebar Kelompok Sipil Bersenjata (KSB) sejak Selasa (7/2) kemarin,” ujar Saleh, dikutip antarapapua.com, Sabtu (11/2/2023).

Meski dirinya mengaku masih berada di Timika menjelaskan bahwa berita tersebut tidaklah benar atau hoaks karena setelah ditelisik, foto dan berita tersebut pernah muncul setahun yang lalu tepatnya 24 Februari 2022 lalu.

Dalam medsos tersebut terlihat sang bule sedang berada di tengah-tengah sekelompok pria yang menggenggam senjata laras panjang.

”MTQ

WNA tersebut mengenakan celana hingga selutut tersebut juga terlihat memegang tiang bendera Bintang Kejora.

“Proses pencarian terhadap pilot Susi Air Philip Mark Mehrtens asal Selandia Baru terus dilakukan aparat keamanan dari penyanderaan gerombolan KST di wilayah Kabupaten Nduga, ” jelas Saleh.

Menurutnya, pilot yang menerbangkan pesawat jenis Pilatus Porter milik Susi Air diduga masih bersama kelompok KSB pimpinan Egianus Kogoya.

Pencarian dilakukan sesuai dengan kondisi di lapangan, tegas Pangdam XVII/Cenderawasih Mayjen TNI Saleh.

Danrem 172/PWY Brigjen TNI J.O. Sembiring menambahkan, KSB menyebar berita ke masyarakat Paro Kabupaten Nduga bahwa TNI akan melancarkan operasi militer dan mengancam masyarakat.

“Semua itu tidak benar, karena itu adalah upaya provokasi gerombolan Kelompok Sipil Bersenjata (KSB) dan simpatisannya,” jelas Danrem 172/PWY Brigjen TNI Sembiring.

Pesawat Susi Air yang dipiloti Philip Mark Mehrtens berkebangsaan Selandia Baru, Selasa Selasa pagi (7/2) dibakar KSB pimpinan Egianus Kogoya di lapangan terbang Paro, Kabupaten Nduga, Provinsi Papua Pegunungan.